Register
Home FEMALE INFO Entertainment China Baru Bisa Nonton Spiderman Agustus Nanti
14
Jul

China Baru Bisa Nonton Spiderman Agustus Nanti

Pemerintah memutuskan untuk menunda pemutaran film Spider-Man: Homecoming di dataran China setidaknya sampai Agustus mendatang.

 

Diberitakan The Hollywood Reporter, sumber di badan pengaturan media Pemerintah China belum memberikan tanggal resmi izin edar film Spider-Man: Homecoming hingga saat ini. Padahal, film tersebut mestinya tayang sejak 28 Juni lalu.

Namun bukan cuma Spider-Man: Homecoming yang mengalami penundaan ini, melainkan juga The Planet of the Apes dan Valerian. Kedua film tersebut sudah mulai tayang pekan ini dan dijadwalkan rilis pada akhir Juli.


Sedangkan film garapan Christopher Nolan, Dunkirk, yang dijadwalkan rilis di Amerika Serikat pada 19 Juli juga mengalami nasib yang sama. Film yang dibintangi Harry Styles itu tidak dapat tayang di China setidaknya hingga September.

Penundaan berbagai film box office Hollywood ini menyusul keinginan Beijing untuk membatasi kedatangan film Barat di masa liburan musim panas yang biasanya ramai film besar.

Keputusan itu membuat peluang Hollywood baru dapat memasuki pasar terbesar mereka di Asia itu pada akhir Juli dan Agustus.

Keinginan Beijing tersebut membuat Hollywood mendapatkan banyak kerugian, salah satunya membuat peluang pembajakan semakin tinggi. Selama ini, penundaan tanggal rilis dipahami oleh Hollywood dapat membuat industri perfilman Barat tersebut merugi.

Sejumlah spekulasi yang beredar sebelumya menyatakan bahwa China akan menghapus pembatasan film Hollywood di musim panas pada tahun ini.

Kabar itu muncul sejak Washington dan Beijing terlibat dalam negosiasi ulang tingkat tingi mengenai persyaratan industri perfilman antara Amerika Serikat dan China.


China sebelumnya sudah dikenal menerapkan sejumlah kebijakan untuk menahan ‘arus budaya Barat’, mulai dari pemberian kuota film Hollywood yang boleh tayang, mengurangi pembagian pendapatan, hingga pelarangan tayang.

Kebijakan China tersebut dimaksudkan untuk membatasi film Hollywood ‘menjajah’ bioskop lokal dan bersaing dengan film garapan dalam negeri itu.

Tataran tinggi Pemerintah China disebutkan menuntut Badan Administrasi Media, Publikasi, Radio, Film dan Televisi mempertahankan film garapan lokal menguasai 55 persen di pasar box office negara tersebut.

Akan tetapi, badan tersebut menghadapi kondisi dilematis ketika China menjadi pasar terbesar untuk perfilman dunia dan menyalip Amerika Serikat.

Berdasarkan data yang dipaparkan Hollywood Reporter, industri perfilman China bertumbuh lambat dengan kenaikan total pendapatan hanya 3,7 persen. Dan disebutkan, pasar China lebih bergairah saat kedatangan film Hollywood.

 

(ps)


Sumber: www.cnnindonesia.com

 

Search

MD's Review

FeMale Herald

FeMale Lifestyle

Entertainment

FeMale Travel

Jakarta's Info

Joy Parenting